Monday, March 25, 2013

Makalah - Ruang Lingkup Makro Ekonomi


EKONOMI PENGANTAR MAKRO
“RUANG LINGKUP MAKRO EKONOMI”
Sebagai Pemenuhan Tugas Mata Kuliah Ekonomi Pengantar Makro
Dosen Pengampu : Wawan, S.N., M.Si







Disusun Oleh Kelompok 2 :

Siwi Nurul Arifah                   (1201020019)
Siti Sarifah                              (1201020020)
Ina Srimulyani                         (1201020021)
Ratih Sawitri                           (1201020041)
Ratna Sari Purwatiningsih      (1201020050)
Fransisca Sara                         (1201020054)
Widi Lasmono                         (1201020059)
Yuni Listiyani                         (1201020060)


PROGRAM STUDI AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MAGELANG




PEMBAHASAN

Pengertian dan Ruang Lingkup Ekonomi Makro
Teori atau analisis dasar dalam ilmu ekonomi dibedakan menjadi dua bentuk mikroekonomi dan makroekonomi. Analisis- analisis dalam teori mikroekonomi pada umumnya meliputi bagian- bagian kecil dari keseluruhan kegiatan perekonomian. Dalam teori mikroekonomi yang dianalisis adalah kegiatan seorang konsumen, suatu perusahaan atau suatu pasar. 

Analisis- analisis dalam teori makroekonomi lebih global atau lebih menyeluruh sifatnya, dalam makroekonomi yang diperhatikan adalah tindakan konsumen secara keseluruhan, kegiatan- kegiatan keseluruhan pengusaha dan perubahan- perubahan keseluruhan bagian ekonomi. Secara rinci dapat dijelaskan ruang lingkup dan fokus analisis mikroekonomi lebih menitikberatkan kepada analisis mengenai masalah membuat pilihan untuk :
1.      Mewujudkan efisiensi dalam penggunaan sumberdaya ( resources).
2.      Mencapai kepuasan yang maksimal.

Sedangkan analisis- analisis dalam makroekonomi menerangkan tentang :
1.      Bagaimanakah segi permintaaan dan penawaran menentukan tingkat kegiatan dalam perekonomian.
2.      Masalah- masalah utama yang selalu dihadapi perekonomian,
3.      Peranan kebijakan dan campur tangan pemerintah untuk mengatasi masalah ekonomi yang dihadapi.

Analisis- analisis teori mikroekonomi bertitik tolak dari pandangan yang menganggap bahwa faktor- faktor sumber- sumber daya yang terbatas, sementara keinginan manusia yang tidak terbatas. Sehingga masyarakat harus membuat pilihan- pilihan yang meliputi dua aspek yaitu:
a.       Dalam kegiatan memproduksi barang dan jasa.
b.      Dalam kegiatan menggunakan barang dan jasa.


Dalam menganalisis teori mikroekonomi terdapat 3 pertanyaan dikemukakan yaitu :
  1. Apakah jenis- jenis barang dan jasa yang harus diproduksi ? 
  2. Bagaimanakah caranya memproduksi berbagai macam barang dan jasa yang dibutuhkan tersebut ? 
  3. Untuk siapakah berbagai barang dan jasa tersebut diproduksi ?

Isu- Isu Utama dalam analisis Makroekonomi
Makroekonomi membahas isu- isu penting yang selalu dihadapi dalam suatu perekonomian. Analisis ini berusaha memberikan jawaban kepada pertanyaan- pertanyaan yang dikemukakan yaitu :
1.      Faktor- faktor apakah yang menentukan tingkat kegiatan suatu perekonomian ?
2.      Mengapa pertumbuhan ekonomi tidak selalu teguh ?
3.      Mengapa kegiatan ekonomi tidak berkembang dengan stabil ?
4.      Mengapa pengangguran dan kenaikan harga- harga selalu berlaku ?


Analisis mengenai penentuan tingkat kegiatan dalam perekonomian perlu dibedakan kepada tiga bentuk abstraksi atau penyederhanaan, yaitu: 
  • Analisis penentuan kegiatan perekonomian yang memisalkan bahwa harga tetap dan suku bunga tetap. 
  • Analisis penetuan kegiatan perekonomian yang memisalkan harga mengalami perubahan.
  •  Analisis penentuan kegiatan perekonomian yang memisalkan harga dan suku bunga mengalami perubahan.

Masalah dan Kebijakan Makroekonomi
Salah satu aspek penting dari ciri kegiatan perekonomian yang menjadi titik tolak analisis dalam teori makroekonomi adalah pandangan bahwa sistem pasar bebas tidak selalu dapat mewujudkan:
1.      penggunaan tenaga kerja penuh.
2.      kestabilan harga- harga.
3.      pertumbuhan ekonomi yang teguh (konsisten).

     Masalah- masalah ini mengakibatkan dampak buruk bagi masyarakat dan harus dihindari atau dapat dikurangi. Aspek- aspek penting yang dapat dipelajari dalam makroekonomi adalah kebijakan fiskal (kebijakan pemerintah dalam perpajakan dan penggunaannya), kebijakan moneter (kebijakan pemerintah dalam mengatur penawaran uang dan suku bunga), dan kebijakan ekonomi terbuka.

Masalah Utama Dalam Perekonomian
Dari uraian secara ringkas di atas diterangkan masalah makroekonomi utama yang selalu dihadapi oleh suatu negara dapat dirincikan sebagai berikut :
1.      Masalah Pertumbuhan Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi dapat didefinisikan sebagai : perkembangan kegiatan dalam perekonomian yang menyebabkan barang dan jasa yang diproduksi dalam masyarakat bertambah. Kemampuan yang meningkat ini disebabkan karena faktor- faktor produksi akan selalu mengalami pertambahan dalam jumlah dan kualitasnya. Investasi akan menambah jumlah barang modal, teknologi yang digunakan, tenaga kerja bertambah akibat perkembangan penduduk dan perkembangan tingkat pendidikan.
2.      Masalah ketidakstabilan kegiatan ekonomi.
Perekonomian tidak selalu berkembang secara teratur dari satu periode ke periode lainnya, karena selalu mengalami masa naik turun. Pergerakan naik turun kegiatan perusahaan- perusahaan di dalam jangka panjang dinamakan konjungtor atau siklus kegiatan perusahaan. Kemunduran yang serius akan menimbulkan masalah pengangguran, sedangkan perkembangan ekonomi yang terlalu pesat akan menimbulkan kenaikan harga- harga atau inflasi.
Ahli- ahli ekonomi berkeyakinan bahwa dalam suatu perekonomian yang sepenuhnya diatur oleh mekanisme pasar, siklus kegiatan ekonomi sangat labil, siklus kegiatan ekonomi seperti ini dapat menyebabkan akibat buruk kepada perekonomian dan masyarakat.
3.      Masalah pengangguran.
Pengangguran adalah suatu keadaan dimana seorang yang tergolong dalam angkatan kerja ingin mendapatkan pekerjaan tetapi belum dapat memperolehnya.

Faktor utama yang menimbulkan pengangguran adalah kekurangan pengeluaran agregat. Selain itu terdapat faktor- faktor lain yang menimbulkan pengangguran, antara lain : 
  • Menganggur karena ingin mencari kerja lain yang lebih  baik. 
  • Pengusaha menggunakan peralatan produksi modern yang mengurangi penggunaan tenaga kerja.
  •  Ketidaksesuaian di antara ketrampilan pekerja yang sebenarnya dengan ketrampilan yang diperlukan dalam industri- industri.
Akibat buruk pengangguran
Tingkat pendapatan merupakan faktor penting yang menentukan kemakmuran suatu masyarakat. Pendapatan masyarakat mencapai maksimum apabila tingkat penggunaan tenaga kerja penuh dapat diwujudkan. Pengangguran mengurangi pendapatan masyarakat sehingga mengurangi tingkat kemakmuran yang mereka capai.
4.      Masalah kenaikan harga- harga (inflasi).
Inflasi dapat didefisikan sebagai suatu proses kenaikan harga- harga yang berlaku dalam perekonomian.
Faktor- faktor penyebab Inflasi : 
  • Tingkat pengeluaran agregat yang melebihi kemampuan perusahaan- perusahaan untuk menghasilkan barang dan jasa.
  •  Pekerja- pekerja di berbagai kegiatan ekonomi menuntut kenaikan upah.
Akibat buruk Inflasi 
Inflasi menimbulkan beberapa akibat buruk bagi individu masyarakat dan kegiatan perekonomian secara keseluruhan. Inflasi cenderung menurunkan taraf kemakmuran segolongan besar masyarakat. Bila tidak dikendalikan inflasi akan bertambah serius dan cenderung untuk mengurangi investasi yang produktif, mengurangi ekspor dan menaikkan impor. Sehingga akan memperlambat pertumbuhan ekonomi.
5.       Masalah neraca perdagangan dan neraca pembayaran.
 Istilah perekonomian terbuka berarti suatu perekonomian dengan menjalankan kegiatan ekspor dan import dengan negara- negara lain. Ketidakseimbangan diantara ekspor dan impor dalam aliran keluar/ masuk modal dapat menimbulkan masalah serius dalam kestabilan suatu perekonomian.


Alat Pengamat Prestasi Kegiatan Ekonomi
Beberapa jenis data makroekonomi dapat digunakan untuk menilai prestasi kegiatan perekonomian pada suatu tahun tertentu dan perubahannya dari suatu periode ke periode lainnya. Alat pengamat prestasi perekonomian atau indikator makroekonomi yang utama adalah:
1.      Pendapatan nasional, pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perkapita.
Pendapatan Nasional adalah istilah yang menerangkan tentang nilai barang dan jasa yang diproduksikan suatu negara dalam suatu tahun tertentu. Produk Nasional Bruto (PNB) produk nasional yang diwujudkan oleh faktor- faktor produksi milik warga negara. Produk Domestik Bruto (PDB) diwujudkan oleh faktor- faktor produksi dalam negeri. PNB dan PDB merupakan ukuran mengenai besarnya kemampuan sesuatu negara untuk menghasilkan barang dan jasa dalam suatu tahun tertentu. Data produk nasional dapat digunakan untuk menilai prestasi pertumbuhan ekonomi dan bisa untuk menentukan tingkat kemakmuran masyarakat dan perkembangannya.
2.      Penggunaan tenaga kerja dan pengangguran.
Pengangguran dalam suatu negara adalah perbedaan di antara angkatan kerja dengan penggunaan tenaga kerja yang sebenarnya. Angkatan kerja adalah jumlah tenaga kerja yang terdapat dalam suatu perekonomian pada suatu waktu tertentu. Tingkat partisipasi angkatan kerja dapat dihitung menggunakan cara:


                        Jumlah angkatan kerja : jumlah penduduk usia kerja  x 100 %

 
 


3.      Tingkat perubahan harga- harga atau inflasi
Untuk mengukur tingkat inflasi, indeks harga yang selalu digunakan adalah  indeks harga konsumen/ Consumer Price Indek (CPI) yaitu indeks harga dari barang- barang yang selalu digunakan para konsumen.
4.      Kedudukan neraca perdagangan dan neraca pembayaran.
Neraca pembayaran merupakan data yang memberi gambaran tentang lalu lintas perdagangan dan dana dari satu negara ke berbagai negara lain dalam satu tahun tertentu. Dua komponen penting dari neraca pembayaran yang perlu diperhatikan adalah neraca perdagangan dan neraca keseluruhan (overall balance).
5.      Kestabilan nilai mata uang domestik.
Perbandingan antara nilai suatu mata uang asing dengan nilai mata uang domestik disebut kurs valuta asing. Kurs ini akan menunjukkan banyaknya uang dalam negeri yang diperlukan untuk membeli satu unit valuta asing tertentu.

Kebijakan Makroekonomi.
Kebijakan- kebijakan makroekonomi yang akan dilakukan suatu negara tergantung kepada tujuan- tujuan yang ingin dicapai, tujuan- tujuan kebijakan makroekonomi dapat dibedakan kepada lima aspek berikut :
1.      Menstabilkan kegiatan ekonomi
Pengertian kestabilan ekonomi meliputi kewujudan dari 3 hal berikut ini :
Ø  Tingkat penggunaan tenaga kerja adalah tinggi.
Ø  Tingkat harga- harga tidak menunjukkan perubahan yang berarti.
Ø  Terdapat keseimbangan di antara ekspor dan impor dan lalu lintas modal dari atau ke luar negeri.
Tujuan menstabilkan ekonomi berarti pula keinginan untuk menghindari fluktuasi yang tajam dalam kegiatan ekonomi dari waktu ke waktu.
2.      Mencapai tingkat penggunaan tenaga kerja (kesempatan kerja) penuh tanpa inflasi.
3.      Menghindari masalah inflasi.
4.      Menciptakan pertumbuhan yang teguh.
Ada 2 alasan yang menyebabkan suatu negara harus berusaha mencapai pertumbuhan ekonomi yang teguh dalam jangka panjang, yaitu:
·         Untuk menyediakan kesempatan kerja kepada tenaga kerja yang selalu bertambah.
·         Untuk menaikkan tingkat kemakmuran masyarakat.
5.      Mewujudkan kekukuhan neraca pembayaran dan kurs valuta asing.
Bentuk Kebijakan Makroekonomi
  1. Kebijakan Fiskal, meliputi langkah- langkah pemerintah membuat perubahan dalam bidang perpajakan dan pengeluran pemerintah dengan maksud mempengaruhi pengeluran agregat dalam perekonomian.
  2. Kebijakan Moneter, meliputi langkah- langkah pemerintah yang dilaksanakan oleh Bank Sentral (BI) untuk mempengaruhi (mengubah) penawaran uang dalam perekonomian atau menbuah suku bunga, dengan maksud untuk mempengaruhi pengeluran agregat.
  3. Kebijakan segi penawaran, salah satunya adalah kebijakan pendapatan (income policy) yaitu langkah pemerintah yang bertujuan mengendalikan tuntutan kenaikan pendapatan pekerja.




REFERENSI
 
Sukirno, Sadono. 2002. Pengantar Teori Makroekonomi. Edisi Ketiga. Jakarta: Raja Grafindo Persada.



3 comments:

dimdroid said...


terima kasih infonya, salam kenal dari saya :)

BEBEK KECIL said...

sama sama.

Anonymous said...

Mksi, bermanfaat